Pemkot Tangerang Lakukan Pembibitan Mandiri di Tengah Pandemi Covid-19

KOTA TANGERANG, MCNN – Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) bekerja sama dengan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) dan Dinas Ketahanan Pangan (DKP) melakukan pembibitan secara mamdiri ditengah pandemi Covid-19.

Pembibitan yang dilakukan secara swadaya oleh para pegawai di lingkup Pemerintahan Kota Tangerang, sebagai salahsatu cara agar tanaman di taman-taman Kota Tangerang masih dapat terus terpenuhi.

“Ditengah pandemi yang sedang terjadi, tidak hanya sektor swasta dan masyarakat yang terkena imbasnya. Pemerintahan juga ikut terkena imbasnya” ucap Wali Kota Tangerang H. Arief R. Wismansyah saat memantau kegiatan pembibitan di TMP Taruna pada, Jum’at (5/6/2020).

“Untuk itu kita berdayakan seluruh kemampuan dan pegawai untuk melakukan pembibitan. Sampah-sampah daun akan kita timbun, setelah menjadi pupuk bisa kita gunakan untuk melakukan pembibitan,” imbuhnya.

Arief juga tuturkan, bahwa pihaknya akan menggandeng Rumah Potong Hewan (RPH) untuk dapat memberikan kotoran sapi sebagai salahsatu komponen daur ulang sampah organik.

“Hubungi semua RPH di Kota Tangerang supaya memberikan kotoran sapinya untuk kita olah kembali menjadi hal yang lebih bermanfaat,” tuturnya.

Selain dapat menghemat biaya, proses pembuatan pupuk secara alami dan pembibitan juga diyakini dapat mengurangi volume sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing.

“Nanti akan kita dorong sampah-sampah seperti daun, ranting dan sampah organik lainnya yang berasal dari taman-taman tematik dan hasil sapuan jalan-jalan di Kota Tangerang bisa dijadikan bahan untuk pembuatan pupuk dan pembibitan. Saya yakin hal tersebut bisa mengurangi sedikit demi sedikit kontribusi penambahan tonase sampah ke TPA Rawa Kucing,” tukas Arief.

Arief juga meyakini, jika kota yang dipimpin nya dipenuhi oleh rindangnya pepohonan, Kota Tangerang akan terlihat lebih asri, udara yang lebih sejuk dan sehat.

“Saya mengajak agar seluruh masyarakat juga dapat melakukan hal yang sama, semakin banyak yang melakukan, semakin sehat pula lingkungan yang kita tinggali saat ini,” jelasnya.

“Untuk saat ini, saya menargetkan sebanyak lima ribu bibit pohon yang dapat dihasilkan dalam satu hari. Berdayakan seluruh pegawai untuk turut serta dalam pengolahan dan pembuatan bibitnya,” tandas Arief.(hms/red)

 38 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan