Diduga Tidak Transparan, Seleksi FKDM Harus Diulang

Jakarta. MCNN – Diduga nilai proses seleksi semrawut dan penuh kejanggalan, sejumlah peserta yang tak lulus seleksi anggota FKDM Jakarta Utara periode 2021-2023, Rabu siang (6/1) bersurat ke Walikota Jakarta Utara Sigit Wijatmoko, meminta proses seleksi diulang, lantaran penuh dengan kejanggalan dan tak memenuhi unsur transparansi. Sebelumnya mereka juga sudah mengadukan hal tersebut ke Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Toto Antoro, salah satu peserta seleksi dari Kelurahan Sukapura Kecamatan Cilincing meminta agar Walikota tidak menerbitkan surat keputusan untuk hasil seleksi yang telah diumumkan pada 23 Desember 2020 lalu.

“Surat sudah kita berikan, dan kita berharap Pak Wali menindaklanjuti permintaan kami untuk memproses ulang seleksi dan tidak menerbitkan SK hasil seleksi yang telah diumumkan, karena banyak kejanggalan dan tidak transparan. Tercatat sudah ada 30 orang yang keberatan,”ujar Toto Antoro yang ditemui awak media usai menyerahkan surat di Kantor Walikota, Rabu (06/01/2021).

Kalau Walikota tetap menerbitkan SK itu, ia bersama rekan – rekan yang lain mengancam akan menggugat ke PTUN (Pengadilan Tata Usaha Negara) dan Ombudsman.

Beberapa kejanggalan dimaksud menurutnya di antaranya adalah adanya peserta positif Covid-19 yang tidak gugur saat seleksi asministrasi dan bahkan kemudian dinyatakan lulus tes.

Selain itu lanjutnya, tidak adanya skor untuk setiap peserta saat seleksi tertulis, sehingga tak ada yang gugur pada tahap ini, dan seleksi wawancara yang hanya 1-2 menit, namun dinyatakan sebagai seleksi untuk penilaian karakter.

“Ya, banyak kejanggalan. Di Kelurahan Sukapura malah ada anggota LMK yang ikut seleksi tanpa mengundurkan diri dulu dari jabatannya, dan kemudian lolos seleksi,” katanya.

Ia menegaskan, pelolosan seleksi tersebut jelas pelanggaran, karena tercantum pada poin 5 persyaratan mengikuti seleksi yang berbunyi; “Tidak merangkap jabatan (Sedang) sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Daerah (DPD), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), Anggota FPK, Anggota FKUB, Dewan Kota/Kabupaten, Lembaga Musyawarah Kelurahan (LMK), Ketua RT, Ketua RW, Petugas Sarana dan Prasarana Umum (PPSU), Penyedia Jasa Lainnya Perorangan (PJLP), Petugas Pengkajian Wawasan Kebangsaan (PPWK),Petugas Pelayanan Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) dan atau kelembagaan lain bersumber dari APBD Provinsi DKI Jakarta,” tegasnya.

Sementara itu, Walikota Jakarta Utara Sigit Wijatmoko ketika dikonfirmasi, berjanji akan mengecek surat tersebut dan menindaklanjutinya,” sebutnya.

Ketua Timsel FKDM Jakut Jamran kepada media, sempat memberikan klarifikasi, antara lain dengan mengatakan bahwa pertimbangan Timsel dalam meluluskan dan menidaklulusan peserta bukan hanya nilai yang didapat saat seleksi, tapi juga penilaian dari segi karakter, watak dan kepribadian.

Pelantikan peserta seleksi FKDM yang lolos sendiri rencananya akan dilakukan pada tanggal 15 Januari, dimana setiap kecamatan masing – masing berjumlah 9 orang dan kelurahan masing – masing berjumlah 7 orang,” ungkap Jamran. (Eko)

 225 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.