Abu Bakar Gelorakan Terus Perlawanan Terhadap Kenaikan Harga BBM

H.Abu Bakar bersama Kapolres Metro Tangerang Kota saat keberangkatan aksi ke Istana untuk menolak kenaikan harga BBM.

KOTA TANGERANG, Cybernewsnasional.com – Penolakan masyarakat dari berbagai kelompok terhadap kenaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), terus bergelombang setiap harinya baik di daerah maupun di pusat. Hal ini juga yang membuat salah satu tokoh buruh di Banten, H.Abu Bakar HY.S.Pd.,S.H.,M.H, terus menginstruksikan kepada anggotanya untuk terus menggelorakan perlawanan sampai pemerintah menganulir kebijakannya.

Menurutnya kenaikan BBM dinilainya sangat tidak adil dan sangat melukai hati buruh, karena disaat buruh bahkan masyarakat umumnya sedang menderita dampak pandemi Covid-19, ditambah dengan lahirnya PP 36 Tahun 2021 tentang pengupahan sebagai turunan dari  Undang-undang Omnibuslaw Cipta Kerja yang membuat upah buruh tidak ada kenaikan selama dua tahun terakhir ini, maka sangatlah wajar kalau buruh turun ke jalan.

Buruh Federasi Serikat Pekerja Indonesia (FSPI) Pimpinan H.Abu Bakar saat melakukan aksi ke Istana untuk Menolak Kenaikan Harga BBM. (12/9/2022).

” Hari ini buruh lagi menderita, upah buruh selama 2 tahun tidak naik akibat PP.36 Tahun 2021 sebagai turunan dari UU Omnibuslaw cipta kerja, bahkan akibat pandemi saja masih berdampak, ko hati nurani para pemimpin kita tidak peka ya,” gerutu H. Abu kepada Media. Senin (12/09/2022).

H. Abu yang juga menjabat sebagai Ketua Federasi Serikat Pekerja Indonesia (FSPI) Kota Tangerang memberikan instruksi kepada para anggotanya untuk terus menggelorakan perlawanan terhadap kenaikan harga BBM.

Buruh FSPI dalam aksinya membawa keranda mayat sebagai simbol matinya hati nurani para pemimpin pembuat kebijakan.

” Saya sudah memberikan instruksi kepada anggota saya untuk terus mengadakan aksi penolakan terhadap kenaikan harga BBM, sekaligus menuntut kenaikan upah di tahun 2023 kembali mengacu kepada komponen Kebutuhan Hidup Layak (KHL) dan tidak lagi menggunakan rumus,” tegasnya.

Dirinya juga mengaku terus melakukan koordinasi dan konsolidasi dengan elemen buruh lainnya bahkan dengan aparat terkait dalam melakukan aksinya, supaya tujuan aksinya tidak tercederai oleh hal-hal yang akan mencederai perjuangan buruh. ***(Angga)***

 262 kali dilihat,  2 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.